P3SEKPI Publication Info

Publication of our researchers will contribute to the world.

Peluang ‘Blue’ Carbon sebagai Komponen Khusus NDC Indonesia

  • View : 117
  • Download : 162

Blue Carbon atau Karbon Biru adalah karbon yang tersimpan di dalam ekosistem pesisir dan laut. Pada perkembangannya, ada tiga ekosistem yang menjadi fokus utama blue carbon yaitu hutan bakau (mangrove), padang lamun (seagrass meadow) dan rawa asin (salt marsh). Keutamaan dari ketiga ekosistem tersebut adalah memiliki daya serap dan simpan karbon yang besar.

Seperti halnya gambut, penyimpanan blue carbon terbesar terdapat di dalam tanah, dimana komponen ini tidak masuk dalam perhitungan yang dilaporkan dalam inventarisasi gas rumah kaca (GRK) sektor hutan/land use, land use change and forestry (LULUCF). Akibatnya, sektor LULUCF kehilangan peluang besar untuk mendukung Indonesia mencapai target penurunan emisi GRK sebesar 26% dengan kemampuan sendiri (41% dengan dukungan internasional) dari Business As Usual (BAU) pada tahun 2020 atau 29% pada tahun 2030.

Policy brief ini memberikan rekomendasi untuk mengangkat blue carbon sebagai komponen khusus dalam Nationally Determined Contributions (NDC) Indonesia. Dalam tahap persiapan menuju NDC, dibutuhkan dokumen nasional, penetapan kebijakan, dan sinergi kerja blue carbon yang melibatkan institusi/lembaga lintas sektoral terkait di Indonesia.

Sebagai komponen khusus NDC, hutan mangrove berpotensi menjadi aset penting dalam penurunan emisi GRK karena Indonesia merupakan negara dengan luas hutan mangrove terbesar di dunia. Selain memberikan peluang untuk mengisi gap dalam program penurunan emisi, upaya ini menunjukkan dukungan aktif Indonesia pada sektor kelautan sebagai salah satu fokus utama mitigasi dan adaptasi perubahan iklim.

Anggota :
Penulis lain :

More Info

  • Type : Policy Brief
  • ISBN :
  • Publisher : P3SEKPI
  • Year : 2017

Copyrights © 2020 P3SEKPI. All Rights Reserved